November 15, 2020

Berkunjung ke Sentra Batu Lado, Padang, Sumatera Barat

 

Hello Muggles! Senang bisa kembali nge-blog. Aduh, mau nangis terharu deh. Ternyata udah sebulan lebih ya, blog ini nggak saya urusin. Nggak diupdate, nggak blogwalking, nggak bales-bales komen, nggak dipromo-promoin, dan lain-lain yang selalu membuat hati saya senang. Apalagi kalau bukan pekerjaan di dunia nyata. HAHAHAHAHA #KliseBanget #TapiKenyataan. Yang follow saya di instagram (@Aulhowler) pasti tau banget ya saya ngapain aja. Soalnya sesibuk-sibuknya, selalu saya sempetin buat update IG story. Tapi syukurlah segala deadline sudah terlewati. Sekarang sudah masuk fase kerja santai, and here I am, back to you in the mid of November. SKIP! Mari lanjutkan postingannya. Iya, jadi saya berkunjung ke Sentra Batu Lado, di Padang, Sumatera Barat. Nggak begitu jauh dari kantor hehehe.

Apa sih Batu Lado?

Secara bahasa, Lado itu bahasa minang buat cabe, guys. Inget dong, menu khas minang ayam balado atau telur balado. Ya itu maksudnya dicabein kwkwkw. Jadi, batu lado itu ya maksudnya batu buat ngulek cabe. Sebutan populernya mungkin batu ulekan atau batu cobek kalau di Pulau Jawa ya..

Nah, jadi kebetulan teman kantor saya katanya dimintai tolong istrinya buat beli batu itu tuh. Langsung ke sentra nya. Saya mah selama ini ya taunya batu itu udah jadi aja kan ya, kalau dijual di pasar atau di toko-toko. Kirain bikinnya di pabrik gitu, ada mesin khusus. Ternyata enggak ding, itu handmade semua. Jadilah saya ngikut deh, buat tambah pengalaman juga, buat seru-seruan juga soalnya waktu itu udah sore dan udah mulai jenuh di kantor.

Perjalanannya lebih kurang 20 menitan
Jalanannya ada yang udah di aspal semen, ada yang masih berbatu 
dan berlumpur kayak gini juga. Terus kiri kanannya nggak ada rumah orang


Ujungnya ternyata sebuah bendungan sungai. Indah banget ya.. Serasa bukan
lagi di Kota Padang lho. Jalannya buntu guys, nggak ada lagi lanjutannya.
 
Terus ternyata di belakang bendungan itu adalah sungai berbatu. 
Ada batu gede, ada batu kecil. Nah, batu ini nih yang dimanfaatkan masyarakat
setempat untuk diolah menjadi batu lado / batu ulekan, dengan pahat & tangan kosong

Bapak ini sedang memilih batu-batu bulat untuk anak batu gilingan nya

Lalu bapak-bapak ini kebagian memahat batu-batu pipih besar untuk cobek nya
Salut banget sih ini, bapak-bapaknya nggak pake mesin lho. Pake tangan doang

Teman-teman kantor ku yang unyu-unyu pamerin batu yang dibeli
Minat DM ya

Hasil akhir nya, siap untuk dipasarkan. Bagus yaaaa
Sumpah selama ini saya pikir ini bikinnya pake mesin gerinda gitu hehe

Harganya juga ternyata jauh lebih murah kalau beli langsung ke sentra nya lho, guys. Di pasar atau toko, harganya bisa mencapai Rp 100.000 bahkan Rp 200.000 per batu nya. Sedangkan kalau beli langsung di sentra nya ini, harganya cuma Rp 60.000 saja. Jauh banget yah bedanya. Kayak lagi ada diskon Sh*pee aja perbedaannya wkkwkwkwkwkw.

Gitu deh kira-kira pengalaman saya main ke Sentra Batu Lado, Padang, Sumatera Barat. Sebagai penutup, bonus foto film cowok kece lagi pamer batu temuannya di sungai.

See you in the next blog post!

26 komentar:

  1. kerajinan batunya boleh juga tuh, batu asli lagi, kalau sekarang udah banyak yang pakai bahan cor soalnya, jadi enggak ada seni alamnya, he-he

    BalasHapus
  2. Dima ko Pak? Gadangnyo bendungannyo. Foto terakhir kece.

    Batu lado nyo wowkwowk

    BalasHapus
  3. Halo Aul .., lama menghilangnya nih.
    Welcome ngeblog lagi ya.

    Keren loh Aul mengulas sentra batu lado Padang ..., jarang ada blogger mengulas tempat seperti ini.

    Di kabupaten Magelang juga ada sentra pembuatan cobek dan peralatan dari batu, tapi belum kudatangi :)

    BalasHapus
  4. Batu lado kirain batu itu batu jenis apa eh ternyata itu cobek atau ulekan. Kalau di sini seperti ulekan atau cobek bukan di buat dari batu alami tapi bahan cor.

    BalasHapus
  5. Onde mande..😁😁 Baru nongol lagi nih mas Aul..😊

    Baru tahu saya teryata di sumatra ada juga pembuat olekan cabe..Bahkan namanya pun sudah familiar mungkin bagi warga Sumatra barat Batu Lado...Meski sedikit Ekstrim jalurnya tetapi asik juga kayanya tuh mas buat tempat Reflesing..😊😊

    BalasHapus
  6. Akhirnya bang Aul nongol lagi.πŸ˜ƒ

    Oh ternyata bikin cobek dan ulegan itu pakai tangan ya, kirain aku juga pakai mesin gitu, ternyata pakai pahat. Salut buat para pengrajin batu, pasti tenaganya kuat kuat.

    Jalan disana ternyata masih ada yang belum di aspal ya bang, semoga kedepannya sudah diaspal.

    BalasHapus
  7. Selamat datang Ul.. haha
    Oalahh cobek tuh buatnya gtu yah?? Gue taunya itu dicasting dri campuran semen dan batu.. Tapi kayanya awal cobek ditemukan kaya gtu semua dipahat dlu.

    Cobek nih harus dilestarikan.. bukan masalah capek nguleknya. Tapi bumbu yg diulek pke cobek lebih endes dripada bumbu yg diblender.

    BalasHapus
  8. Whew.. buat batu ulekan manual ya... keren keren..

    BalasHapus
  9. boleh buat sendiri sambal ayam penyet nanti hehe

    BalasHapus
  10. Foto yang terakhir tegang amat kayak lagi foto buat KTP hahaha. Kalau dibikinnya pake gerinda kayaknya berbahaya karena serpihan batunya bisa beterbangan ke mana-mana. Harus pake APD.

    BalasHapus
  11. wah ini cobek yang udah lama ditinggalkan semenjak ada blender. padhal sambel cobek masih de best

    BalasHapus
  12. meskipun saya tahu kalo balado itu dicabein disambelin tapi baru tahu kalo itu dari bahasa minang yang artinya cabe :D

    BalasHapus
  13. Foto terakhir posenya oke banget ahaha

    BalasHapus
  14. ini pak susahnya bikin satu ulekan lalu di jual juga tidak seberapa harganya salut dengan bapak-bapak tersebut

    BalasHapus
  15. Seru juga kegiatannya Mas, bisa liat langsung proses pembuatan batu ulekan.

    Pasti susah tuh mahat batunya, kalo nggak ahli, bisa-bisa pecah.

    BalasHapus
  16. mugggleeeeeesss pembukaannya kok bikin ngikik ngukuk siiih aul hahahhahahah

    iya iya aku juga mau tiru aul ah ngeblog ditinggal ngilang biar banyak yang nyariin #e ngempi deh awak

    ooo cobek itu bahaso minangnya itu udha

    weleh mahal juga ternyata ya kalau di toko, kalau jauh dengan di senyranya...memang paling suka aku wisata sambil belanja gini...oleh olehnya leyeh atau cobek pun jadi lah ambo hahahhaha

    BalasHapus
  17. Aullll lama banget deh gak main ke blog lu. Udah masuk lu ul ke kantor?

    Lahh gw kira pake gerinda juga, ternyata pake tangan dipahat manual -___-'

    Lu beli berapa biji ul?

    BalasHapus
  18. waw bagus banget dalam penulisan sehingga mudah untuk dibaca, yuk mampir dengan mengunjungi https://ndvfurniture.blogspot.com/ banyak sekali manfaat yang akan kalian tahu tentang furniture. hehehehehe

    BalasHapus
  19. Gue sadar tulisan-tulisan di sini rada beda dari 8 tahun yang lalu. Yang dulu, maaf, agak kaku. Sekarang-Sekarang ini malah lebih luwes ya. Lebih enak baca yang sekarang.

    BalasHapus
  20. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  21. Waah amazing kak Aul! Langsung masuk wishlist, siapa tau bisa berkunjung ke sana.

    Jadi inget, Oma di kampung juga pakai batu lado ini, dan entah kenapa kalo masak sambal lado tuh kerasa sampai bertahun-tahun haha. Ibu juga masih pakai batu ulek begini, tapi buatan Magelang kalau nggak salah.

    BalasHapus
  22. Hallo Aul.. lama nggak muncul..
    Ooh aku baru tahu kalau istilah batu lado itu ternyata batu ulekan alias cobek batu...
    Wah asyik ya di sentra batu lado trrnyata pembuatannya masih tradisional bukan menggunakan meain. Pantesan mahal ya karena home made.
    Aku jadi pingin nich beli batu lado tapi di yang ada disini aja.
    Thanks Aul sudah mampir di blog aku.
    Good Luck..

    BalasHapus
  23. perjalanan yang sangat indah sepertinya, dengan pemandangan yang bagus, sambil melihat pemandangan enaknya makan kue yang enak. yuk kunjungi blog kami.

    BalasHapus
  24. aku baru tau kalau lado itu cabe, jadi asal muasal nama balado tuh begini ya hehehe
    aku kalau liat cobek di rumah mikir juga, luar biasa nih yang buat cobek, padahal dari batu dan tentunya bukan pekerjaan mudah kayak gini
    tapi pekerja pekerja cobek ini udah mahir bener
    kalau di jawa, aku nggak pernah tau sentra pembuatan cobek, taunya beli dipasar aja
    seneng kalau bisa liat langsung pembuatan cobek kayak gini langsung, liat proses dari awalnya

    BalasHapus

Thanks for dropping by!
Leave some comments here if you want. Use your gmail or blogger or google account to comment. If you do not have one, choose Name/URL.

For private comments or questions just send me email to Aulhowler@yahoo.com

Thank you :)