Januari 16, 2018

Di Padang Tidak Ada Rumah Makan Padang

Source : Kompas

Teman-teman nggak percaya kan? Tapi emang gitu kenyataannya. Masyarakat minang di Padang punya istilah lain untuk rumah makan dengan tampilan khas berupa etalase berisi tumpukan piring lauk pauk itu, yaitu Rumah Makan (RM) Ampera. Seperti warung padang umumnya, Ampera menyediakan berbagai menu khas semacam, rendang, dendeng balado, ayam goreng, gulai kepala ikan, dan sebagainya, dilengkapi dengan sambal hijau, sayur pucuk singkong, keripik melinjo, serta menu lain dengan cita rasa yang lebih otentik. Selain tempat wisatanya, di Padang memang ada banyak banget tempat tempat makan recommended yang bisa teman-teman coba. Langsung aja datang ke Padang kalau nggak percaya. Wkwkwk. Untuk pesawatnya, teman-teman bisa memesan tiket pesawat dari maskapai penerbangan terbaik di Airy Tiket Pesawat.

Sejumlah gerai, seperti Rumah Makan Lamun Ombak, Pagi Sore, dan Pauh Piaman, bisa jadi beberapa pilihan Rumah Makan yang didatangi jika ingin mencicipi sajian menu khas Minang langsung di daerah asalnya. Rumah Makan Lamun Ombak merupakan gerai kuliner legendaris dan telah memiliki banyak cabang di Sumatera Barat. Menu spesial di rumah makan ini adalah ayam kampung goreng, rendang, dan dendeng daging balado. 

Pilihan ayam goreng paling enak lainnya bisa ditemui di Rumah Makan Pagi Sore. Rumah makan yang telah berdiri sejak tahun 1947 ini juga terkenal dengan ayam kampung goreng dan gulai ikan kakap kuningnya. Tak bisa dilewatkan juga lembutnya daging rendang berbumbu pekat khas Rumah Makan yang berlokasi di daerah Pondok, kawasan perkampung Cina ini.

Destinasi kuliner khas Padang lainnya yaitu Rumah Makan Pauh Piaman, berada di Jl. Khatib Sulaiman No. 65. Kedai ini menyediakan menu spesial, yaitu gulai kepala ikan, dendeng, dan berbagai lauk gulai lainnya. Salah satu yang juga menjadi andalan adalah gulai jengkol, serta minuman es kelapa jeruk sebagai pengimbang.

Selain ketiga kedai nasi khas Minang di atas, masih ada sejumlah tempat kuliner lainnya yang wajib teman-teman kunjungi juga saat berada di Kota Padang. Seperti di Jl. Prof. HM. Yamin, di mana terdapat gerai Kubang Hayuda dengan menu utama martabak mesir yang diklaim paling enak di seantero Padang. Atau mungkin teman-teman bisa mencoba menu soto dan gado gado dari warung Soto Garuda di Jalan S.Parman yang juga legendaris. Sedangkan bagi para penggemar daging, Sate Pondok Danguang di Simpang Kinol adalah lokasi yang tepat untuk menyantap sate daging sapi berkuah kuning khas minangkabau.

 Source : Perutgendut

Disamping icip-icip nasi Padang, agenda nongkrong juga harus ada tuh dalam daftar itinerary kunjungan selama di Padang. Apalagi ibu kota Sumatera Barat ini kan terkenal dengan pusat-pusat tongkrongan anak muda yang unik dan menarik. Misalnya pusat kuliner di Jembatan Siti Nurbaya yang selalu ramai dikunjungi setiap petang. Di sini teman-teman bisa menghirup udara di muara Sungai Batang Arau sambil jajan jagung atau pisang bakar. Jika beruntung, teman-teman akan berkesempatan untuk menyaksikan cantiknya pemandangan langit Kota Padang kala matahari terbenam dari jembatan itu. Dreamy banget lho, suasana nya. Kayak di film-film.

Nggak jauh dari situ, ada tongkrongan anak muda juga yang sekarang lagi populer, yaitu Karambia Café. Dibuka sejak 2016, kafe ini bertempat di bekas bangunan tua peninggalan Belanda di Jalan Batang Arau, yang merupakan bagian dari Kota Tua. Next, masih di kawasan Kota Tua juga tepatnya di Jalan Klenteng II, ada kafe bernuansa kolonial lainnya, yaitu Weekend Café. Kedai ini menyediakan menu makanan dan minuman internasional yang kekinian. Interiornya unik banget, sehingga cocok bagi kamu-kamu yang doyan selfie atau berswafoto ria untuk dipamerkan di media sosial. 

Gimana? Pasti saat ini teman-teman udah ngiler dan pengen banget segera liburan ke Padang kan? Hehe. Jangan khawatir. Teman-teman bisa segera cari tiket pesawat ke Padang lewat aplikasi Airy atau kunjungi www.airyrooms.com. Dijamin langsung ketemu yang cocok dan langsung deh bisa liburan ke Padang!

42 komentar:

  1. kebayang kalo disebutnya makan di rumah makan padang yang ada di padang, memang berasa aneh ya. Karena itu jadi ganti sama ampera? wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahah iya bener :))))

      Asal mula nama ampera juga aku ngga begitu tau sih jujur aja wkwkwk

      Hapus
  2. Yo dawg, bang Aul orang Padang makan masakan Padang di warung Padang langsung makan di Padang wkwkwk.

    Malem-malem baca beginian jadi laper. Masak Indomie rasa rendang deh.

    BalasHapus
  3. Bungkusin satu porsi, pake ikan kembung bakar, sate udang, sambal hijau, sayur nangka, gak pake daon singkong (gak suka) sama teh manis hangat.

    Sekalian sama jodoh ya uda. 😂😂😂😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahhahaha

      ongkir mahal bos

      Eeeeehhhhhhh??? hahahaha

      Hapus
  4. Akhir tahun lalu sempat makan di RM Lamun Ombak, rasanya lebih otentik daripada RM di Jawa (y).Oh ya sempat cobain Soto Garuda juga enak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahhaahhaha iyaaa
      Itu dua duanya masuk top 10 best padang restaurant tuh kakk

      Hapus
  5. Iya betul, saya buktiin sendiri waktu perjalanan darat Jakarta - Samosir, tidak dapat ditemukan RM Padang, ada nya RM Uni sapa, uni ini itu onoh macem-macem, tapi yang dijual ya kaya RM padang yang ada di Jakarta atau di Jawa lah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahhahaha

      Iya benerr
      Nama ibu ibu atau bapak bapak semua gitu XD

      Hapus
  6. masa sih ul ngga ada rumah makan padang di padang -___-''
    harga gimana ul aman ngga ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Benerr wkwkwk
      Beda penamaan aja sih

      Kalo di Padang tentu lebih murahhh

      Hapus
  7. Betul, di Padang tidak ada rumah makan yang judulnya Rumah Makan Padang. Tapi tetap saja, jajanan di sana juga tidak kalah seru dari Jakarta :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahahaha you got the point :)

      Ya doongggg padang jg udah makin keren kok uhuk

      Hapus
  8. Ampera itu amanat penderitaan rakyat (jomblo) ya
    #apaseh

    beliin aku satu porsi lidah sapi dong kang
    mumpung lagi tanggal mau tua

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bner mas ikrom
      AMPERA amanat penderitaan rakyat
      sperti jembatan ampera palembang

      Hapus
  9. Tiap lihat RM Padang mikir, 'di dalam situ ada secuil surga yang diberikan Allah di tanah Indonesia'. Hahahah xD

    Semua jenis makanan yang biasanya disajikan di RM Padang tuh enak semua, apalagi kan biasanya pedas.

    Ampera itu ada yang Aliansi Masyarakat Pedalaman Nusantara atau Angkatan Perang Ratu Adil. Nah Ampera yang ini merujuk kemana bang? xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. HAHAHAHAHHA

      THAT'S WHAT I'M THINKING

      Hahaha ga ada hubungannya sama itu kok

      Hapus
  10. Tiap lihat RM Padang mikir, 'di dalam situ ada secuil surga yang diberikan Allah di tanah Indonesia'. Hahahah xD

    Semua jenis makanan yang biasanya disajikan di RM Padang tuh enak semua, apalagi kan biasanya pedas.

    Ampera itu ada yang Aliansi Masyarakat Pedalaman Nusantara atau Angkatan Perang Ratu Adil. Nah Ampera yang ini merujuk kemana bang? xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. HAHAHAHAHHA

      THAT'S WHAT I'M THINKING

      Hahaha ga ada hubungannya sama itu kok

      Hapus
  11. hahahha aku malah baru tau.. tapi iyah sih kalau di pikir2 mah.. lah wong udah di padang kenapa juga nyari rumah makan padang.. kan semua tempat makan udah di padang semua. kecuali kalau di jakarta atau di tempat lain baru.. buat ngasih tau kalau ini lohhh rumah makan yang ngejual makanan khas padang.. hehehe

    BalasHapus
  12. aduh jadi kangen RM. Ampera!!! dulu sebelum berangkat ke kresik tuo untuk melakukan pendakian ke kerinci sempat nyobain masakan padang disana. Bener bener nikmat banget dan tentunya dengan harga lebih relatif bersahabat.

    jadi pengen main ke padang lagi ni bang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahahha
      Waaah pernah ya kak

      Kuy ke padang kuyy

      Hapus
  13. Ya, kan semua rumah makan di sana nggak perlu identitas "Padang" lagi. Macam di Tegal juga nggak ada warteg. Warung nasi biasa.

    Saya pikir airy itu cuma penginapan aja. Sekarang ada tiket pesawat juga toh.

    BalasHapus
  14. Di tempat saya juga tidak ada istilah rumah makan padang
    tapi adanya RM aja
    misal RM saiyo sakato, family sakato

    BalasHapus
  15. Aku tuh jatuh cinta sama martabak kubang Hayuda pas pulang kampung waktu SMP. Gila sih, nendang banget sampe nempel di kepala rasa bumbunya. Pas kuliah di Depok, ada cabangnya. Duh gak kuat awak rek buat belinya haha.

    BalasHapus
  16. baru tau....
    :D

    itu bener Dreamy banget ya Uda Aul? bisa buat tempat syuting ga? hihi

    padang ke Bima jauh bgt, ujung ke ujung berapa ya ongkos jalan2 kesana? hiks..

    BalasHapus
  17. Sate padang juga enggak ada Aul, ahaha..

    -Traveler Paruh Waktu

    BalasHapus
  18. Saya udah tahu tentang ini dari tante Uni yang tinggal di Padang. Katanya warung masakan disana ya biasa aja. Mungkin cuma ada nama yang punyanya. Aneh sih emang kalau disana tetep dinamain "rumah makan Padang", kan emang daerah Padang XD

    BalasHapus
  19. Jadi bakal keroncongan deh kalau cari rumah makan Padang hehe, Bakal aku ingat kalau ke Padang cari Rumah Makan Simpang Ampek aja lah haha

    BalasHapus
  20. ahahhaa lucu juga yaa.. kirain di padang ada rumah makan padang kaya disini yang seliweran ada dimana mana.. kadang mikir, kalau di bandung ada rumah makan bandung aneh juga kan yaa wkwkwkw

    BalasHapus

Thanks for dropping by!
Leave some comments here if you want. Use your gmail or blogger or google account to comment. If you do not have one, choose Name/URL.

For private comments or questions just send me email to Aulhowler@yahoo.com

Thank you :)