Oktober 05, 2020

Pengalaman Melakukan Tes Swab Gratis di Padang

Hello Muggles! Sejujurnya saya mulai kurang suka kenapa akhir-akhir ini postingan saya nggak jauh dari covid-19. Why did I post that? Why do I keep posting that? Like, seriously? Mudah-mudahan pada nggak "sakit" yah baca ginian. Mudah-mudahan tetap seger dan menghibur. Kan dikemas dengan lucu. Bloggernya kan juga lucu. Ehemm.. Uhuk.. Uhuk.. #Gubrakk. Ok that's cringey, let's stop that. Too much nonsense for the intro. lol. So yeah, intinya sih mau share pengalaman saya beberapa waktu yang lalu melakukan tes swab gratis di Padang. WADUHHH!!

Jadi, di suatu hari malam yang dingin dan mencekam dengan hujan deras yang tak kunjung usai serta petir yang sesekali bergemuruh, saya dan beberapa teman kerja masih di kantor. Terjebak hujan dan nggak bisa pulang karena basically kami pengguna sepeda motor. Lagi asyik-asyiknya youtube-an pake komputer dengan monitor wide-screen, tiba-tiba grup whatsapp kantor ngasih pengumuman yang langsung viral dalam hitungan menit : SALAH SATU DARI ORANG KANTOR POSITIF.

Langsung deh tu, pada ribut kan. Soalnya ini pertama kalinya. Sebelumnya kantor aman damai sejahtera seakan tak ada apa-apa, walaupun di luar kantor--bisa lah dibilang seluruh dunia--pada ribut dan kacau balau karena penularan virus itu. Kemudian orang kantor mulai pada paranoid, mulai mengingat-ngingat dan menerka-nerka, siapa yang terakhir kali berinteraksi dengan yang positif (Sebut saja Mas Bambang). Lucunya, sebenarnya Mas Bambang terakhir ngantor itu sudah 12 hari yang lalu. Sehingga sebenarnya agak aneh kalau warga paniknya baru belakangan karena secara pola hidup virus itu saja kebanyakan mati dalam 14 hari kan. Nah, belum lagi Mas Bambang nya sudah menyampaikan informasi bahwa beliau baru terkena mungkin dalam 3-4 hari terakhir karena bergaul dengan anggota keluarga yang positif juga.Tapi ya gimana, tetap aja pada mengingat dan menerka siapa yang sempat berinteraksi / berhubungan kontak.

Selanjutnya, akhirnya berhasil diidentifikasi 12 nama yang berinteraksi dengan Mas Bambang di hari terakhir ia ngantor. And guess what? There is my name on the list! Ada nama saya juga sebagai yang sempat berinteraksi dengan beliau. Alhasil 12 orang ini diwajibkan untuk tes swab dan wajib isolasi diri sampai hasilnya keluar. Baru boleh kemana-mana atau bekerja lagi setelah terbukti hasil tes swab nya negatif. Untungnya, tes nya ini negatif karena ada surat keterangan dari kantor yang menyebutkan bahwa kami teridentifikasi pernah berkontak dengan penderita / pasien positif. Nggak keabyang kalau bayar, kan bisa sampai jutaan rupiah melayang huhuhu (denger-denger sekarang sudah turun jadi Rp 900 ribu? Ngga tau juga deh).

Kemudian, hari-H tes swab pun tiba. Oh iya, btw saya melakukan tes swab nya di Rumah Sakit Unand, Padang. Jujur aja, saya juga khawatir dan sempat agak overthinking sih pada awalnya. Kalau saya positif juga gimana ya? Pekerjaannya saya gimana? Mahasiswa saya gimana? Nanti tugas-tugas proyek kelompok saya dna orang kantor bagaimana? Nanti saya makannya gimana? Lalu apakah saya tidak akan bisa menemui keluarga lagi untuk waktu yang lama? Wahh, pokoknya macam-macam deh. Jauh-jauh banget mikirnya, padahal belum tau bakal positif atau enggak wkwkw.

Saat sampai di lokasi, 11 orang teman-teman kantor sudah pada ngumpul dan antri di salah satu tenda. Jadi prosesi nya kita daftar dulu pakai form yang telah disediakan online. Lalu mesti bawa KTP untuk informasi identitas. Kemudian, satu-persatu nama-nama yang mau diswab mulai dipanggil, hingga tibalah giliran saya. Badan saya panas dingin. Denger-denger dari orang sih bakal perih banget rasanya. Tapi saya coba berbaik sangka, mungkin hanya omongan orang. Soalnya, seperih apa sih ngambil cairan hidung doang?

Dan ternyata...

Aduh mampus.

Perih banget, pemirsa.

Beberapa detik setelah dicolok alat swab, air mata saya refleks mengalir sendiri. Kayaknya sih bukan karena perihnya, tapi mungkin karena emang bereaksi sendiri karena bisa jadi ada bagian di pangkal hidung yang berhubungan sama kelenjar air mata kesenggol alat swab nya. Alat swab nya panjang banget, dibanding yang ada dalam bayangan saya (which is saya pikir cotton bud) dan ternyata bukan. Itu adalah alat khusus buat ngambil lendir pangkal hidung dalam, yang panjang dan agak runcing. 5 menit pertama pangkal hidung saya panas banget, serasa dibakar. Setelah 10 menit mulai hilang, sisa perih doang. Setelah 30 menitan baru deh kayak nggak pernah terjadi apa-apa.


 Fyuhhh..

Asli kapok wkwkwkw. Akhirnya sejak itu sampai sekarang saya nggak pernah lupain masker deh. Selalu pakai! Hand sanitizer juga, selalu dibawa dan dipakai sesering mungkin. Begitu juga dengan menjaga jarak saat ngobrol sama siapapun. Pokoknya bener-bener menjalani protokol kesehatan dengan baik gitu deh hehehe.

Sekian pengalaman saya melakukan tes swab gratis di Padang.

Teman-teman udah pada tau status masing-masing? Bagus buat kita untuk tahu status masing-masing lho. Jadi kita nggak risih kalau bergaul dengan anggota keluarga di rumah. Apalagi kalau ada anggota keluarga yang sudah lanjut usia, bayi, maupun usia dewasa tapi sudah punya penyakit lain. Karena itu dapat beresiko bagi mereka. Kalau kita sudah tahu bahwa kita negatif, tentu kita semua yang di rumah akan merasa lebih aman dan nyaman.

See you in the next post!

18 komentar:

  1. wahhh macam2 ceritanya ya... sy pun kena buat swab test. Alhamdulillah, negatif cuma sekarang kes meningkat semula jadi harap semua stay safe

    BalasHapus
  2. Smg sehat selalu dan aman bang Dosen. Sumbar grafiknya lagi mengkhawatirkan ya

    BalasHapus
  3. Sehat selalu pak Dos ...

    djangki

    BalasHapus
  4. Hellow blogger lucu from Padang ..., hehehe ..,kerasa sakit ya ditusuk test swab ?.
    Tapi ngga apa-apa kerasa sakit, toh buat test kesehatan diri.

    Kok asik ya bisa dapat test swab gratis.
    Disini tau ngga, ada yang kena beaya 2,5 jetiii .. , gimana ngga kolabs sih sekali test tarifnya segitu.
    Moga aja ada ketetapan keseragaman tarif test swab.

    BalasHapus
  5. rehanaexperience.blogspot.com

    BalasHapus
  6. That is why!! I'd rather having rapid test instead of Swab... *grammar gue betul nggak? pak dosen.. hahah

    yah walaupun hasil rapid nggk terlalu akurat, tapi ditusuk jari lebih asik dripada itu hidung dimasukin benda panjang smpe kepangkal tenggorokan...
    SWAB test ambil darah juga nggak sih Ul??

    BalasHapus
  7. Alhamdulillah dapat gratis. Kalo bayar sendiri kan mahal ._.
    Sehat-sehat selalu p'!

    BalasHapus
  8. Agak-agak ngeri emang pas mau diswab ke hidung itu, tapi setelah ditusuk, ternyata tetap masih lebih gak nyaman dimasukin selang lewat hidung, apalagi dipasang kateter di anu, aduuuuh ngiluuuu, udah 2x dan gak mau lagi T_T

    BalasHapus
  9. Bisa dibayangin gimana paniknya orang-orang ketika dapat kabar temen satu kerjaannya positif covid-19.

    Wah.. ternyata cara swap test seperti itu, nggak enak ternyata.

    BalasHapus
  10. wqwqwq beruntunglah di sumbar swab gratis ya bang. yang buat lab juga unand, jadi bangga (eh?)

    btw ngeri sedap juga ya kalau ada di kampus yang positif. semoga w gak pernah ketemu yang positif dah wqwq

    BalasHapus
  11. Jadi hasilnya gimana ? negatif apa positif ? semoga negatif yaaa.

    Paragraf diatas ada yang bikin aku bingung bacanya.

    Untungnya, tes nya ini negatif karena ada surat keterangan dari kantor yang menyebutkan bahwa kami teridentifikasi pernah berkontak dengan penderita / pasien positif.

    Untungnya tes ini negatif, atau gratis ? Atau mau menjelaskan kalau tesnya negatif ? Please aku penasaran apa aku yg salah baca atau gimana hahaa

    BalasHapus
  12. kemasukan air ke idung aja udah kerasa keselek apalagi sengaja di masukin wkwk

    BalasHapus
  13. Ngeri kali pemirsah baca ceritanya idung dengan sengaja dimasukin benda sepanjang itu :v.

    Btw, semoga hasilnya negatif ya mas.

    BalasHapus
  14. biasa ada yang keluar darah pak dosen kalau tes seperti ini makanya aku jadi ngeri kalau ada tes swab seperti ini

    BalasHapus

Thanks for dropping by!
Leave some comments here if you want. Use your gmail or blogger or google account to comment. If you do not have one, choose Name/URL.

For private comments or questions just send me email to Aulhowler@yahoo.com

Thank you :)