April 29, 2016

How-to-Survive di Tanggal Tua

Hello muggles.
Nggak terasa ya, april udah mau berakhir. Padahal rasanya baru kemaren saya ngerjain teman-teman semua pake postingan April mop di awal bulan, eh tau-tau sekarang udah tanggal tua aja. Momen-momen sulit. Masa-masa berat. Saat-saat sering sekarat. I know you ever feel it too, lol. Banyak orang yang akhirnya terpaksa ngutang sana-sini atau minjam sana-sini agar bisa bertahan sampai bulan baru, dimana uang baru menunggu. Tapi alhamdulillah sih, saya jarang banget begitu. Dari yang udah-udah, saya selalu bisa selamat. Fu fu fu.. #congkak #laluditoyor

Gimana sih cara saya biar bisa survive?
Here are my experience in that crisis time, yang mana pengalaman ini mungkin juga bisa jadi tips untuk teman-teman coba di tanggal tua. Hihi

1. Bawa Bekal


Jadi karena di tanggal tua dompet udah kurus, pasti deh pasti mikir dua kali untuk makan siang di restoran depan kampus, atau kantin samping kantor, atau kafe di jalan pulang. Bawa bekal dari rumah bisa jadi solusi lho. Saya sering banget bawa bekal, apalagi di akhir-akhir bulan. Bukan cuma karna bisa hemat pengeluaran lho ya, juga karena alasan bisa makan lebih puas, lebih lezat, lebih sehat dan lain-lain. Awalnya sih agak malu ya, kok kesannya kurang macho gitu cowok bawa bekal. Gengsi sama teman-teman sekantor. Terus saya iseng ngajak salah satu teman buat bawa bekal juga. Jadi makan siangnya bareng dia. Besoknya peserta makan bareng makin nambah. Eh di waktu berikutnya malah hampir semua ikutan bawa bekal dan itu jadi hal yang lumrah di kantor. Lalu makan siang jadi momen seru buat ngilangin stres karena kerjaan deh. Bisa sambil becanda, tukeran lauk, sama ajang pamer skill masak haha. Semua karena dirikuh. #Ciyeeh #YangTrendsetter #Plakk

2. Koleksi Recehan

Jangan pernah remehkan hal yang kecil-kecil guys, karena yang besar-besar itu pasti awalnya kecil juga. Uang juga begitu. Kedengeran remeh memang, uang recehan. Tapi kalau jumlah nya setoples penuh? Bisa buat beli handphone juga keles XD Iya, jadi di akhir bulan saya sering ngumpulin uang recehan yang bertebaran di rumah. Di atas lemari, di kantong celana kotor, di bawah meja, di kolong tempat tidur, di dalam-dalam ransel, dan lain-lain. Soalnya saya kurang suka nyimpan uang recehan di baju atau celana yang saya pakai lantaran berat dan bikin penuh. Jadi sering bawa yang kertas aja wkwk. Nah, uang recehan yang bertebaran ini di bulan tua berharga bangeeet. Tapi emang aneh juga sih rasanya pas dipake. Misalnya mau beli shampoo di mall atau beli mi instan di warung depan rumah, pake setumpuk uang receh gopek wkwk. Kedepannya mungkin saya bakal bikin celengan khusus uang recehan deh kayaknya, daripada ribet-ribet nyariin dimana-mana kalau tanggal tua haha.

3. Diet Cemilan

Yang juga sering menguras uang jajan dalam waktu singkat itu ya cemilan. Berasa ada yang kurang aja gitu kalau duduk di kantor seharian kerja tanpa ngemil. Segala jenis roti & coklat, segala jenis gorengan, segala jenis keripik, segala jenis kacang, plus jus-jus atau minuman botolan itu biasanya hadir di meja kerja. Di penghujung bulan sih saya biasanya nggak ngemil lagi. Semacam diet. Hitung-hitung ngecilin perut yang makin lama makin buncit kwakwakwak. Atau lebih bagus lagi sekalian puasa sunah aja gitu. Tapi karena sejak mulai kerja saya nggak sanggup puasa sunah sih solusinya ya saya diet cemilan biasa aja. Atau kalau lagi mono banget dan rasanya bakal butuh cemilan di kantor saya biasanya bawa cemilan yang di rumah aja. Orang rumah pada bingung deh tuh, cemilan di rumah pada hilang kemana hahaha #DasarMafia

4. Random Download


Believe or not, ini ngefek banget lho ke persediaan uang. Dengan catatan download nya nggak pake kuota sendiri atau bayar warnet sih. Saya biasanya download di kantor nih, dimana internet unlimited dengan kecepatan yang lumayan terjamin seharian. Bisa jadi download game baru, download film, download acara TV luar / video clip baru, download e-book, dan lain-lain. Nanti akibatnya pas jam kantor berakhir saya akan langsung pulang deh, supaya bisa segera memainkan game yang abis di-download atau menonton film maupun acara TV luar / video clip yang abis di-download atau baca e-book yang abis di-download dan seterusnya. Jadi nggak nongkrong kemana-mana which is nggak bikin duit mengalir keluar dompet. Hemaaat~

5. Tulis Menulis


Iya, menulis. Mungkin cerpen, puisi, fiksimini, atau yang lebih lama, nulis novel. Menulis adalah salah satu hobi paling hemat yang pernah ada di kehidupan lho. Modal kertas dan pulpen doang, itu udah bisa ngabisin waktu seharian. Atau laptop dan colokan, kalau mau yang modern. Buat mengisi waktu tanpa ngeluarin uang, saya sekali-sekali juga nulis sih. Kalau mau yang luar biasa, sekalian aja nulis buat media atau ikutan lomba. Udah lah waktu berlalu nggak terasa, uang nggak keluar kemana-mana, produktivitas meningkat, kemampuan menulis meningkat, eh kalau menang malahan segala macam hadiah termasuk uang juga dapat wkwk. Kurang asyik apalagi coba..

6. Berburu Diskonan
Maksudnya membeli barang-barang yang lagi diskon. Ini dalam konteks beli barang yang emang dibutuhkan lho ya, bukan berarti shopping foya-foya (Itu sih nanti-nanti aja di awal bulan wkwk #Plakk). Misal, beli keperluan dapur. Ketimbang beli di warung dengan harga normal mending iseng main ke mall siapa tau keperluan dapur yang kita cari lagi diskon. Begitu juga halnya keperluan bersih-bersih, alat tulis, makanan dan lain-lain. Jadinya bisa lebih hemat kan. Hehe.
Kayak si Budi di video ini nihh :



Kira-kira itu deh yang saya alamin hampir di setiap tanggal tua. Saya berusaha sebisa mungkin aja biar bisa bertahan sampai tanggal baru, soalnya sejak wisuda udah segan pake banget minta duit lagi sama orang tua, kecuali biaya-biaya gede di luar biaya hidup kayak biaya perbaikan motor, biaya ujian Toefl, biaya malam mingguan perjalanan penting dan lain-lain. Semoga bisa nambahin referensi teman-teman biar nggak buru-buru ngutang ke ibu kos atau minjem duit rentenir wkwkwk.

Kalau teman-teman biasanya tanggal tua gimana?

34 comments:

  1. Gue gak kepikiran yang random download. Bisa aja Aul wkwk

    ReplyDelete
  2. udah lama nggak ngerasain perihnya tanggal tua alhamdulillah hahaaha... ah entahlah, pas kerja nggak pernah mikir keluarin uang *hmm jangan dicontoh
    sekarang mah hemat kan masak sendiri, pengen cemilan apa bikin sendiri. cuma ya gitu aku kumatannya malah jajanan abang-abang gitu macem masa kecil kurang bahagia :v btw si paksu seneng bawa bekal padahal dia cowok, istrinya yang saban dia mau jaga bingung kasih bekel apa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahah yelah tuu yang udah bersuami :/

      Delete
  3. aul ini ikut lomba bukan sih? apa posting sesuai ide aja... ikutin lomba gih ada tuh di shopcoupons kalo gaksalah intinya ya jadilah seperti budi dan tips buat survive tanggal tua

    ReplyDelete
  4. Belum nulis buat iniih, setuju ih aku dulu jg bawa bekal tapi ngga di tanggal tua aja sih :)) yg susah mah diet cemilan pas uda jadi emak2 gini ul... Helep deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha buruan kak deadline nya udah deket XD

      Iyaaa abang-abang kek aku juga haha

      Delete
  5. Yang nomer 4 saya banget...secara ngirit2 paket data biar ga habis sebelum tanggal muda datang..alhasil berburu wifi gratis walopun cuma bemodal kopi secangkir :D

    ReplyDelete
  6. Kalau bawa bekal aku kayaknya nggak deh Ul, soalnya di tempat kerjaku udah di sediain makanan sih kalau mau makan siang jadi nggak keluar duit hahaha.

    ReplyDelete
  7. Daripada bawa bekel bang
    Mending minta sama temen
    Wkwkwkwkwkwk
    .

    ReplyDelete
  8. Hihihih...
    Tanggal tua dompet isinya cuma KTP dan SIM aja.

    Baru aja kejadian kemarin bayar parkir 1000 perak aja gak bisa. Terpaksa saya bilang ngutang dulu.

    ReplyDelete
  9. sejak awal kuliah selalu bawa bekal ke kampus terutama kalo kuliahnya full dari pagi sampe sore. kadang juga pagi ke kampus nebeng bokap, pulang nebeng temen #hematongkos


    alhamdulillah tiap bulan bisa nyisihin 100-200rb, lumayan nambah2 beli novel atau make up

    ReplyDelete
  10. waaaah tanggal tua nih bang Aul :p
    tips yang berburu diskonan itu sekalian buat nyari baju lebaran bang? wkwkwkwk

    ReplyDelete
  11. Videonya seru banget tuh hhh
    Tanggal tua emang waktunya irit dan menerapkan pakrit, paket irit.

    ReplyDelete
  12. syukurnya sekarang udah tanggal muda. MUAHAHAHAHAHAH

    ReplyDelete
  13. Aku juga gabisa hidup tanpa cemilan aul
    Gimana dong, cemilannya pempek palembang lg, duh itu si sekelas makanan berat ya haha
    Klo koin takutnya dimasa depan bakal galaku

    ReplyDelete
  14. hahaha, kalau gue sih mau tanggal tua atau enggak, nongkrong tetap pasti. yang jadi permasalahan cuman.. ngeluarin duit atau enggak waktu nongkrongnya itu..

    ReplyDelete
  15. Hindari foya foyaaa dan cemilan! Itu banget!

    Plus setiap receh kembalian harus dikoleksi di satu tempat, biarkan menjadi harta karun saat dibutuhkan :)
    Saya ingat banget dulu pernah nukar receh 100rb dan bayar di indomaret 20rb-an pake receh, malu sih tapi mau gimana lagi, demi bertahan hidup xD

    ReplyDelete
  16. Iya kalo tanggal tua, saya juga suka bawa bekal, biar jam istirahat nggak jajan, ngirit wkwkwkwkwkw hehehehehe :)

    ReplyDelete
  17. Jangan lupa nabung Indomie, hahahaha xD

    ReplyDelete

Thanks for dropping by!
Leave some comments here if you want. Use your gmail or blogger or google account to comment. If you do not have one, choose Name/URL.

For private comments or questions just shot me email to Aulhowler@yahoo.com

Thank you :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...