September 18, 2016

Flash fiction : Janji Sabtu


Malam itu sendu.
Aku tengah menunggu di bawah sisa-sisa pohon akasia favorit kita yang semakin layu; yang meringkih dipagut waktu. Kamu berjanji akan selalu menemuiku di sini setiap Sabtu, sejak 2 tahun lalu saat pertama kali kamu menyatakan perasaanmu padaku. Dan kita memang selalu berjumpa di sini setiap Sabtu, yang selalu kita habiskan bersama dalam manis nya rindu.

Dari ujung jalan kemudian kamu muncul dengan sebuah kantong plastik di tanganmu. Aku tahu bahwa kamu baru saja membelikan sesuatu untukku. Tapi aku berpura-purak tidak tahu. Aku sabar menunggu.

"Sudah seminggu, ya." Bisikmu.
Aku mengangguk pelan, tersipu.

Kulihat kamu menatap pohon di sebelahku, ragu-ragu. Ah, kenapa kamu malu-malu? Aku jadi gemas melihat berapa romantisnya sikapmu. Seperti adegan film-film yang pernah kita tonton di Sabtu-sabtu lalu. Aku yakin tak lama lagi kamu akan mengeluarkan sesuatu yang kamu beli untukku. Ya, kemudian kamu memang mengeluarkan sesuatu dari balik punggungmu. Tapi tunggu dulu, kurasa itu bukan sesuatu yang akan kamu berikan untuk ku.

"Untuk apa botol minyak tanah itu?" Tanyaku ingin tahu.

Kamu tak menjawabku. Kamu malah menuangkan semua isi botol di tanganmu ke seluruh bagian pohon yang telah lama layu itu.

"Apa yang Kamu lakukan?" Tanyaku meragu. Jangan bilang kalau kamu...

Lalu kamu menyalakan korekmu, membakar dahan-dahan tua di sampingku. Aku terpaku menatapmu, menatap ekspresi aneh di wajahmu.

"Padamkan api itu!!" Jeritku. "Cepaat!! Padamkan api itu!!"

Tapi kamu malah diam saja, menatap nyala itu.
"Istirahatlah dengan tenang, Sayangku." Bisikmu pilu, sambil menghapus air mata di pipimu. "Semoga ini bisa menghapus ingatanku tentangmu." Ucapmu. Kemudian kamu pergi meninggalkan aku dan kobaran api di sampingku.

Aku terdiam di tempatku, membisu. Teringat peristiwa yang terjadi sabtu lalu. Aku sedang di perjalanan menuju pohon itu ketika sebuah mobil dengan cepat menabrak tubuhku, membunuh aku dan seluruh penumpang di mobil itu.

Ya, baru kusadari bahwa kamu tak akan bisa lagi menepati janjimu padaku.
Karena kini aku... adalah hantu.

-End-



(sumber gambar : dari sini )

19 comments:

  1. gak usah dijelasin juga hantunya bang wkwkwkwkwk horror jadinya :">
    *btw, jadi ingat film love is cinta*

    ReplyDelete
  2. ini kok gini ceritanya yaelah.
    terus sekarang lo udah jadi hantu gitu ?
    tapi masih tetep kuliah kan ?

    ReplyDelete
  3. Aku bacanya lewat tengah malam, Aul ... merinding di bagian akhirnya :D
    Ternyata suka bikin cerpen juga ya. Ah, aku jadi inget kalo lama absen nyerpen

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi

      iya mbaak
      iya sama aku juga udah jarang nulis nih

      Delete
  4. Kamu juga berjanji menemuiku di bawah pohon toge tapi tak pernah kau tepati, kenapa alexandra ????????????

    ReplyDelete
  5. Bagus kaaaak, iramanyaaa, pasti sulit banget bikinnya...

    Hmmm... meskipun nggak bilang hantu di akhir cerita, aku juga faham kalau ternyata si tokohnya jadi hantu

    ReplyDelete
  6. wahhhh cakep tulisannya
    awalnya itu serasa romantis
    dan terakhir jadi horor gitu.... :D
    haii aul apa kabar

    ReplyDelete
  7. Jadi kamu hantu itu ??? Kasihan pacar mu kau tinggal sendiri hua hua

    ReplyDelete

Thanks for dropping by!
Leave some comments here if you want. Use your gmail or blogger or google account to comment. If you do not have one, choose Name/URL.

For private comments or questions just shot me email to Aulhowler@yahoo.com

Thank you :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...