April 22, 2017

Being Away Is My Way


Hello Muggles.
Kayaknya suasana politik udah kembali sedikit damai ya?

I could not lie that the governor elections really affect me alot. Like ALOT. Walaupun termasuk sebagai salah satu orang santai yang enggak suka tema-tema boring dan bikin nyebelin kayak politik, keberadaan kontennya yang terlalu banyak di mana-mana (Di  twitter dan facebook jelas banyak, nah sekarang di instagram juga mulai nyelip-nyelip! Tak ada lagi sosmed yang aman -_-) mau-nggak-mau kebaca juga dan ngefek juga : bikin sakit hati, bikin sedih, bikin marah, dan yang paling enggak saya suka adalah bikin banyak pikiran. Padahal saya ngerasa enggak ada sangkut pautnya secara langsung. Toh, pemilu nya buat warga Jakarta. Lah tinggal di Depok, KTP saya juga masih Padang. Tapi tetep aja bikin banyak pikirannnn.. #AnaknyaOverthinking

"Ah, lebay banget Lo, Aul!"

Sebut aja saya lebay, tapi memang itu kenyataannya. Selalu, dan hampir selalu, kalo abis nggak sengaja baca konten soal keunggulan Kubu A dan B atau komen-komen pedes soal bagaimana pendukung antar kubu saling menyerang dan menjelek-jelekkan dan menjatuhkan, saya bakal kebawa di hati. lalu jadi beban pikiran. Believe or not, saya bahkan pernah enggak tidur semalaman karena kepikiran hal itu -- Yang sebenernya enggak perlu saya pikirin. Tapi enggak bisa dikontrol, tetap kepikiran.

"Kenapa ya XXX mesti YYY..??"
"Bener nggak ya ZZZ itu XYZ??"
"Kok kubu ABC fitnah banget sih?"
"Ha? Serius tim EFG begitu?"

Etc. You said it

Sampe jam 1 pagi.
Lalu jam 2.
Lalu jam 6.

SHIT GUE GABISA TIDUR

Yang lebih parahnya lagi,  momen-momen itu merusak pertemanan banget. Sampe merusak persaudaraan juga. Grup whatsapp keluarga besar dari nenek sampe cicit di HP saya itu malah ada yang berantem gara-gara beda jagoan. Debatnya bukan main, padahal sama-sama orang awam yang nggak ada background politik. Temen-temen saya ada yang jadi diem gara-gara kalo ngobrol pasti bahas "itu" dan pasti perbedaan jagoan bikin saling ngejelekin dan endingnya pasti nggak enak. #Lelahhh

Akhirnya beberapa hari sebelum dan setelah pemilu gubernur jakarta, saya sering matiin HP. dan pura-pura nggak liat setiap saya ke sebuah tempat (katakanlah warteg atau minimarket) dan liat ada TV. Saya memilih untuk lebih baik enggak tau apa-apa daripada rempong dan galau sendiri sama hal-hal yang bukan urusan saya. Efektif sih, tapi sepandai-pandai menghindari genangan becek pasti kecipratan juga. Sedikit-sedikit saya masih denger dan masih kepikiran juga. Helehh. Tapi alhamdulilah nggak parah-parah banget.

Hingga setelah pemilihan, saya baru berani buka twitter lagi. Nyimak-nyimak dikit dan akhirnya lega saat tau suasana udah nggak memanas. Para selebtwit dan selebgram dan seleblog yang saya ikuti, yang saat pemilu asli bikin kesel banget karena cuitan dan share-share nya, udah kembali berkarya kayak biasa. Para tim alay yang sebelumnya rajin black-campaign akhirnya kembali alay sama hal lain, dan lain-lain. Lalu hari-hari saya kembali terasa lebih baik.

Di situ saya sadar bahwa saya anaknya Overthinking banget, lebih parah dari yang saya akui selama ini. Dan akhirnya saya sadar saya enggak boleh jadi anak yang kepo. Tentang apa aja yang ada kubu negatifnya, nggak cuma politik doang.

Karena dikit-dikit pasti kepikiran.

Setidaknya menjauh adalah satu-satunya cara yang bisa saya lakukan agar enggak banyak pikiran. Kesannya apatis banget ya sama banga dan kepentingan bersama, tapi selama itu bukan tanggung jawab yang langsung dan nyata diberikan ke saya, kayaknya saya bakal cuek aja. Hahahhahaha #GenerasiRusak

Yaudah sih mau ngabisin sisa keluh-kesah di hati doang.
Setidaknya sekarang udah legaaaa

Maaf sekali-sekali agak berat dan enggak menghibur ya guys.

Nggak sering-sering kok bikin ginian janji :v

24 comments:

  1. yang penting sekarang medsos damai yaa
    semua bersodara :D

    ReplyDelete
  2. hahahha, iya sampe segitunya. orang aku sama adeku jaa sampe beda pendapat gitu. padahal adeku tinggal di jawa barat, aku di tangerang. kita sama-sama nggak punya hak pilih.

    waktu putaran pertama aku masih intens ngikutin, tapi lama-lama kok cape juga ya? udah gitu nggak ada faedahnya sama sekali. mending juga waktunya dipake buat nonton drama korea daripada ngurusin politik. wqwqwq

    ReplyDelete
    Replies
    1. I KNOW THAT FEELS YOW~

      Syukurlah sekarang sudah berakhir hahaha

      Delete
  3. yups, bener banget. Sepandai-pendainya menghindari genangan becek, akhirnya juga kecipratan dan sekarang nyiprat juga ke saya bang. Jadi kepikiran, tahun-tahun berikutnya bakalan kayak gini atau bakalan lebih baik ?

    #lelah_mikirnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahhaha

      Kayaknya bakal makin parah deh huhu
      Mari kita pindah ke australia yang damai sajaa

      Delete
  4. dan gw keki setengah mati sama penjahit freelance gw gegara pas pencoblosan dese nongkrong seharian di TPS, gak kerjak dah tau deadline. macam yang gajih dia tuh gubernur. kan brengsyekkkkkkkkk.

    ReplyDelete
    Replies
    1. AHAHAHAHHAHAHAHAHHAH

      Kamu enggak kasih bonus pemilu sih~

      Delete
  5. Tenang nak, selama KTP mu bukan JKT kaya gw, suara kita gak berefek sama sekali. Gw banyak ngomong 'itu urusan lu, bukan gue'. Gw gak mau pusing untuk memikirkan sesuatu yang gak punya kontribusi langsung terhadap gw. Gw akan banyak mikir kalo rekening di tabungan gw habis, hahaha

    ReplyDelete
  6. bingung akuu mau komen apa. no comment deh soal yang beginian :P

    jaga kesehatan ul, jgn begadang kalau tiada artinya :D

    ReplyDelete
  7. wkwkwkwkwk, tapi kalau pemilihan gubernur sumbar harus diikutin kali ya bang, kan punya hak pilih u.u

    ReplyDelete
  8. Hahaha... liburan memang obatnya kak. Apalagi klo sdh dengar politik yg ribut mulu di tv / di kota.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yes that's rightttt

      Ini lagi nyari momen liburan nih wkwkw

      Delete
  9. Saya juga overthinking (?)
    tapi sebisa mungkin menekan perasaan itu, ehe
    Soalnya kalo dibiarkan malah bikin sakit hati soalnya kebelet angkat suara dan beropini. Eh tapi nyadar ga ada minat sama urusan politik, ga punya ilmu yg memadai juga.

    Sedih/kasihan itu kalo yg org" awam berkoar. Seringnya nafsu belaka.

    Ah sudah lupakan.

    Biar semua mengurusi mana tempat ia menguasai. Ehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya juga sih..
      Wahhh thanks for inspiring me girll

      salam kenal ya ^^

      Delete
  10. jadi a thinker itu gue rasa wajar tapi kalo udah ada "over" nya nahh kayanya harus dikruangi tuh hehhe biar engga bikin hidup jdi negatif aja, kadang loh hal hal kaya gitu kalo telalu dipikirn bikin pusing sendiri wheheh,,,yg penting ditahan sih,,,mending lo nonton kaya ted gitu, kan lebih bagus tuh ul wheehhe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmm hmmm hmmm *manggut manggut*

      Wait..

      AKU BELUM PERNAH NONTON TED!!!??

      *Langsung nyari link donlot*

      Delete
  11. oknum pendukungnya sih yang pada bikin pilkada keliatan chaos. bener2 gila jabatan semua. alibi bikin kota lebih baik tapi pasti ada aja niat jelek. Gue sih tiap ngumpul berusaha bahas topik yang receh2 aja karena ya... KTP gue masih Balikpapan juga. wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Chaos. abis.

      Hahahha iya sih kayaknya bahas topik-topik receh sekarang jadi keren dan antimainstream gitu ya wkwkwkw

      Delete
  12. hahahaha... nggak papa
    dengan begini kan kita tau bahwa bang aul yang bukan berjakarta justru terkena imbas kerempongan pilkada jakarta >.<

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha nggak enak tau cha

      Nanti kalo kamu stay disini bakal ngerasinnnnnn -___-

      Delete

Thanks for dropping by!
Leave some comments here if you want. Use your gmail or blogger or google account to comment. If you do not have one, choose Name/URL.

For private comments or questions just shot me email to Aulhowler@yahoo.com

Thank you :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...