November 25, 2019

Get Well Soon, Mom


Hello Muggles. To be honest, saya sebenarnya lagi nggak begitu gembira hari ini. Awalnya sih, seru-seru aja. Bangun pagi, sholat subuh, orang serumah pada siap-siap kerja semua. Terus salim-salim deh. Terus lanjut rebahan. Main HP berjam-jam mumpung lagi di rumah, bisa wifi-an. Nggak ada prasangka aneh sama sekali. Kebetulan saya ngajar siang. Terus mungkin pulang kerja bakal langsung ke kosan, pulang ke rumah lagi menjelang weekend. Saya lagi suka banget nonton serial kartun klasik Disney di Youtube, sama lagi namatin Anime Pokemon Sun and Moon juga di beberapa website otaku. Terus jam 11 mandi deh, siap-siap. Tiba-tiba mendadak Ibu saya pulang. Tumben banget, biasanya pulang sore. Ternyata...
Ibu saya izin pulang cepat, guys.

Samar-samar kedengeran Ibu ngeluh karna ngerasa kurang sehat. Adek saya langsung ribut soal ngomong pergi berobat. Saya masih di dalam kamar mandi, jadinya cuma mikir "Oh iya, kayaknya Ibu lagi butuh istirahat aja mungkin, sakit biasa". Soalnya ibu saya nggak pernah sakit yang parah-parah. Sakit ringan juga jarang banget. Demam, flu, sakit kepala, itu jarang, palingan dibawa tidur atau minum obat aja sama beliau. Secara kan di rumah ada si kakak, dokter pribadi keluarga. Terus saya denger Ibu saya pergi lagi. Pas saya selesai mandi, beliau nggak ada.

Saya nyantai aja dong. Rapi-rapi, siap-siap, terus menjelang berangkat kerja iseng nelpon Ibu.

Oh, lagi di Puskesmas deket rumah.

Akhirnya sebelum pergi kerja saya sempetin mampir ke Puskesmas.

And you know what? saat ketemu Ibu di depan ruangan pemeriksaan saya liat apa?

BOLA MATA IBU SAYA BERDARAH.

Saya langsung panik setengah mati.
Langsung shock banget.

FYI ibu saya pake kacamata. Minus nya udah tinggi banget karna pake kacamata sejak remaja. Tapi beliau rutin sekali beberapa bulan check up matanya. Syukurlah selalu sehat-sehat aja. Lah ini mendadak jadi begitu gimana ceritanya coba?

Apa ketusuk pisau?
Ketancepan paku?
Kepentok pinggiran meja?

Terus akhirnya dengan masih panik dan deg-degan, saya interogasi deh ibu. Beliau sih nggak ngerasa kesakitan gitu, biasa aja. "Cuman agak perih," Ujarnya.

Saya langsung peluk-peluk ibu.
Mijet tangan beliau. Usap-usap bahu.

Di situ saya baru ngeh kalau sejak resmi kerja beneran, saya jadi jarang banget perhatiin ibu. Bukan cuma karna pulang ke rumah cuma pas weekend doang sih, tapi termasuk juga telat ngucapin selamat ulang tahun, udah jarang bawain makanan kesukaan beliau pas pulang, udah jarang ngobrol lama-lama sama beliau walaupun udah narang nongkrong sama teman-teman (dengan alasan mau Quality Time sama keluarga di rumah, tapi ujung-ujungnya main HP teroooss di kamar) dan sebagainya.

Dan sedihnya, ibu saya sambil senyum penuh kasih sayang bilang "Papa udah dateng tuh. Buruan gih, pergi kerja. Nanti telat,"

Karna ibu dirujuk untuk melanjutkan pemeriksaan ke Rumah Sakit Mata. Dan beliau tau kalau hari ini saya ngajar di kuliah pengganti, dan nggak mungkin ganti hari lagi.

She knows all about me. She knows all of my problem, my bussiness, my plans, my schedule, my feeling....

But I don't.

Asli deh, kejadian hari ini bikin saya sering melamun.

Ternyata bener teori yang bilang bahwa semakin tambah umur seorang anak cowok, maka akan semakin berjarak dari orang tuanya. Mulanya saya denial dan nggak pernah setuju, soalnya saya dan adik cowok saya masih sangat dekat dengan Ibu--semacam masih sering peluk-peluk, tiduran diketek beliau, cium pipi, dan skinship-skinship lainnya yang kalo diumur 20-an kayaknya anak cowok lain udah pada malu ngelakuinnya. Tapi, ternyata walau dari luar kayaknya saya masih dekat banget sama ibu, dari dalam ternyata saya perlahan udah fokus pada hal lain dan menomor duakan beliau :'(

Nyesel ih.

Alhamdulillah, barusan saya telepon beliau katanya udah pulang dari rumah sakit dan nggak dirawat inap. Ternyata nggak parah. Cuma ya mesti konsul lagi beberapa kali ke dokter, soalnya ternyata pembuluh darah mata beliau pecah (mungkin karna radang atau semacamnya) jadi mesti diawasi dokter perkembangan kesembuhannya.

But still, saya masih kebayang mata beliau yang berdarah-darah tadi siang....
Nggak tega sumpah :'(

I feel bad.
I feel sad.

Ya Rabb, semoga ibu cepat sembuh.
Amin.

Nggak sabar deh, nungguin bulan November segera berakhir.
Biar weekend ini saya bisa segera pulang.
Mau ngobrol panjang lebar sama ibu.
Dan beliin makanan kesukaan beliau.

20 komentar:

  1. Get well soon yak buat beliau, saya mungkin bakalan shock juga kalau lihat ibu saya sampai berdarah gitu bola matanya. Mengingat ibu saya tidak pakai kacamata bang soalnya. hehehe

    BalasHapus
  2. Semoga cepat sembuh untuk ibu abang ya bang

    BalasHapus
  3. oh..kesian juga kalau ibu kita kurang sihat..

    moga semuanya ok

    BalasHapus
  4. Semoga Ibunya cepet sembuh Ul. Harus banyak istirahat kayaknya.

    BalasHapus
  5. Semoga ibunya lekas sembuh ya, mungkin matanya lelah ya.
    Saya juga matanya minus nih, dan males banget pakai kacamata.

    Semangat yaaaa :)

    BalasHapus
  6. Semoga cepat sembuh Uda Ibu nya.
    Amin Allahumma Amin

    BalasHapus
  7. ayo bang lebih care lagi sama ibu jalan masuk surga tuh

    BalasHapus
  8. turut berduka... semoga ibu cepet diberikan kesembuhan. aamiin

    BalasHapus
  9. syafakillah buat bonda mas...

    BalasHapus
  10. saya doakan dari jauh ni semoga ibu sahabatku ini diberikan kesehatan dan dicepatkan kesembuhannya amiiin

    BalasHapus
  11. baca ini langsung pengen peluk ibuuu.. semoga ibunya lekas sehat ya, Mas..

    BalasHapus
  12. Semoga tidak terulang lagi hal yang sama bang. Semoga sehat selalu orang tuanya

    BalasHapus
  13. Artikel ini ngingetin banget buat para anak untuk nggak lengah dekat dengan keluarga. Dan semoga Ibu nya lekas sembuh ya

    BalasHapus
  14. Semoga ibnunya lekas sembuh yah Mas. Kita sebagai laki - laki memang terkadang lupa perhatian sama ibu kita.Bukan berarti kita lupa dan tidak perhatian, namun kadang tuntutan situasi dan pekerjaan.

    # I love You Untuk Ibu.

    BalasHapus
  15. Semoga cepat sembuh untuk ibu abang, biar jumpa sama2 senang

    BalasHapus
  16. Ya Alloh, sing sabar ya Aul, doakan ibukmu cepat pulih
    Ternyata minus tinggi banget bisa berakibat ada pendarahan ya

    Memang benar anak cowok itu rata2 lengketnya ke ibuknya aul

    BalasHapus
  17. bikin baper deh klo tentang nyokap ,moga cepet sembuh

    BalasHapus
  18. Hai Aul, semoga keadaan ibu lekas membaik ya!
    Sedih banget emang kalo ortu kita kenapa-kenapa, yang pasti jangan terlalu menyalahkan diri sendiri. Kamu baik-baik ya, biar bisa rawat ibu juga. Jangan sampe drop. ^^

    BalasHapus
  19. dan baca ini aku lgs inget mamaku mas. akupun udh lama banget ga liat mama, krn kamikan beda pulau. tp nelpon juga jaraaaaaang banget. aku jd pgn hubungin hari ini :(.

    semoga mamamu cepet segera pulih yaaa. ini udh desember, berarti udh waktunya quality time ama mama :)

    BalasHapus

Thanks for dropping by!
Leave some comments here if you want. Use your gmail or blogger or google account to comment. If you do not have one, choose Name/URL.

For private comments or questions just send me email to Aulhowler@yahoo.com

Thank you :)