October 06, 2016

The Perks of Being Perantau

Tinggal jauh dari rumah ternyata nggak jelek-jelek amat ya? :D

Iya lho, setelah sebulan lebih di sini, saya jadi mulai ngerti ritme nya dan mulai ngerasain irama nya. Ternyata ada banyak hal-hal seru yang jadinya bisa saya alami--yang belum pernah dicoba sebelumnya-- dan hanya bisa dialami setelah jauh dari rumah. Dan sensasinya menyenangkan banget. Kayak terharu tapi ada manis-manis nya gitu wkwkwk.

Buat yang kemaren-kemaren belum mampir ke blog ini kayak nya belum denger kalau saya emang pertama kali jauh dari tanah kelahiran, jauh dari keluarga, jauh dari lingkungan yang sudah 23 tahun membuat saya menjadi seperti sekarang. Wkwk. Jadinya saya emang serba norak pas ngerasain hal-hal baru saat jauh dari Padang. Nih beberapa contohnya :

1. Ketemu Teman-Teman Sedaerah di daerah Rantau

Waktu di Padang say hi doang. Ketemu di Rantau jerit-jerit wkwk

Rasanya beda banget! Asli beda. Padahal dulu waktu masih di daerah asal ya kalo ketemu biasa aja gitu lho. Pas ketemu teman-teman Padang-ers di Depok itu bahagianya beda banget. Kayak ketemu saudara kandung gitu tapi sayangnya kalo mau minjem duit rada segan juga sih.. Haha. Bisa cas-cis-cus bahasa minang di daerah yang bahasanya beda bikin saya ngerasa masih di rumah. Suasana familiar yang menghilangkan kerinduan akan kampung halaman uwuw.

2. Telponan Lama-lama Sama Orangtua



Iya, dulu-dulu sih saya kalau telponan sama orangtua saya nggak pernah lama ya. Palingan 5 menit, abis itu udah bingung mau ngomongin apa lagi, dan akhirnya tutup telpon. Setelah merantau, saya jadi sering banget telponan sama Ibu saya (sama Papa sih jarang, soalnya Papa saya tipe lelaki tegas yang to-the-point dan sederhana-tapi-mengena dan enggak begitu doyan ngomong menye-menye-lovey-dovey hahaha. You're the best, Pa!). Itupun nelpon nya selalu lama, nyeritain dari hal-hal penting kayak urusan kuliah atau makan atau kapan-uang-kosan-ditransfer sampai hal-hal nggak penting kayak hari ini Ibu saya lagi masak apa di rumah-yang-kini-jauh-disana atau keluhan betapa kangennya saya akan masakan rumah. hihihi #AnakManja

3. Dikirimin Rendang & Keripik Sanjay

Rendang Padang + Beras Padang + Cemilan Padang in one box.
KYAAAAAAAAAA~

As you guys all know, makanan yang iconic dan jadi Signature dish dari ranah minang itu salah satunya ya Rendang atau Keripik Sanjay. Lalu saya girang bukan kepalang gitu waktu beberapa hari yang lalu dikirimin makanan dari rumah via paket sehari-sampai nya T*ki/J*E. Alhamdulillah nggak sampe mewek sih, tapi saya makan pake lauk dari rumah itu terharu banget. Maklum baru pertama kali cuyy, jadi serba baper deh. Walaupun waktu masih di Padang makanan itu udah ngebosenin banget Hahaha. Dari situ barulah saya ngerti kenapa anak rantau doyan banget minta kirimin makanan dari kampung.

4. Jadi Lebih Bertanggung Jawab


Sebut saja lebih mandiri mengurus diri sendiri. Sekarang kalau saya ngelakuin sesuatu, itu langsung kerasa akibatnya. Contoh ya, kalau di Padang dulu mah saya jarang nyuci. Soalnya kalau ditumpuk ya nanti juga bakal ada yang masukin mesin cuci, kalo nggak si Kakak ya Papa atau Ibu saya. Sekarang kalau saya numpuk pakaian kotor dan nggak segera dicuci, ya saya jadi nggak bisa kemana-mana. Soal piring-gelas makan juga gitu. Kalau saya males nyuci nya ya, saya nggak bisa makan di kosan deh. Terpaksa keluar duit makan di luar dan itu boros banget sehingga besok-besok nya kalau saya kepengen nongkrong ke mall atau jalan kemana jadi nggak bisa soalnya duit jajan udah seret. Wkwkwk. Jadilah sekarang saya kayak buibuuk, hobi nya nyapu-nyuci-nyetrika -_-

5. Mulai Manajemen Duit



Karena "Besar Pasak Daripada Tiang" itu emang bikin tiangnya nggak bisa berdiri menopang rumah. Sekarang mau beli apa-apa jadi serba mikin dan ngitung dulu, enggak se-boros dan se-hedon biasanya soalnya saya belum punya sumber uang lagi sekarang selain kiriman orangtua dan blog. Belum punya pekerjaan lagi sejak resign buat kuliah juli lalu. Jadinya kalau hari ini makan hura-hura bisa sampe 100 ribu, maka untuk makan di hari-hari berikutnya terpaksa saya makannya pake telor ceplok doang atau Indomie -_- Sebenarnya sih orangtua saya enggak pernah ngebatesin kiriman. Saya selalu dibolehkan minta tambah lagi setiap kali uang saya menipis. Tapi saya berusaha gimana biar kirimannya cukup tanpa perlu minta tambah. Tapi niatnya doang sih yang kuat, kenyataannya saya terkadang males juga pegang komitmen wkwk. Jadi akhirnya sekarang lagi nyari sumber sampingan biar bisa hura-hura lagi hahaha Maafkan Aul Ya Allah.

Sebenarnya masih ada banyak sih.
Tapi kayanya postingan ini bisa jadi panjang banget. Udahan aja yaa wkwk

See you in the next post!
Salam anak kosan, salam anak rantauu!

(*w*)/~~

28 comments:

  1. Akan banyak hal di tanah rantau yg akan loe temuin dan alamin dan itu akan ngebut pola hidup loe jauh berubah. Makin dewasa menindak segala sesuatu. Jadi loe kapan mau ketemu gw? Hahahahahaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Okeee hehehe

      Atur aja deh sama lo kakk
      Gue readee

      Delete
  2. Ciee anak rantau.. aku udah hampir 3 th juga merantau di jakarta..
    Wah enaknya di kirimin rendang, kalau aku mah biasanya dikirimin kering kentang :D

    ReplyDelete
  3. Aul uda di Jakarta? Huaaaaaa.. Pankapan kopdaran kuy! :D

    Iya yak, jadi perantau itu beda banget sensasinya. Susah susahnya itu loh.. Wkwkwk :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Depok bukk bukan jakarta wkwk

      iyaa bener bgt wkwk

      Delete
  4. lantas daku baper pengen rendang telor hahaha

    ReplyDelete
  5. Aul, semoga kamu betah aja disana ya hehehe

    ReplyDelete
  6. Harusnya tuh rendang jalan sendiri ga usah dipaketun
    Kan udah gede rendangnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. rendangnya belum 17 tahun bang niki. ngeri nyasar.
      kerumah aku.

      Delete
    2. Iyaaa dia masih balita. Masih ngerangkak wkwkw

      Delete
  7. btw ude dapet pacar blon di jakarta bro,wkwkwkwkw

    ReplyDelete
  8. tjieh jadi nagh jekardah.

    aku setuju tuh sama poin satu. bahagia banget, kayak nemuin sodara sendiri. kadang walaupun nggak kenal (terus kenalan dan tau dia sedaerah sama kita) mendadak kayak bisa langsung akrab gitu. iya gak ?

    dan menurutku yg perlu diacungi jempol itu orang-orang Batak yang ada di perantauan, rasa persaudaraannya tinggi bets.

    iya gitu lah asem manis pedes paitnya merantau. tapi yang jelas dari merantau kita bener bener belajar buat hidup mandiri.
    mangats.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahah yadongs
      XD

      Iyaa. selain minang, batak emang yg paling kuat ya rasa kekeluargaannya

      Thank youuu

      Delete
  9. pelan pelan mulai nggak homesick berlebihan lagi ya, aul? ketemu temen se-daerah asal memang seperti nemu saudara yg telah lama hilang. jadi lebih akrab :)

    (btw kenapa pinjem uangnya dicoret :p)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hiksss belum terasa banget sih
      tp sepertinya gitu hahaha

      malu hehe

      Delete
  10. hueheheheh mantaaap rendangnya mau merantau juga, have fun di jakarta n depok, pokoknya macet dan lain lain.. nikmatin aja

    ReplyDelete

Thanks for dropping by!
Leave some comments here if you want. Use your gmail or blogger or google account to comment. If you do not have one, choose Name/URL.

For private comments or questions just shot me email to Aulhowler@yahoo.com

Thank you :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...